Baju lebaran


Ketika lebaran sudah menjelang tiba, banyak orang yang bakal berbondong-bondong memburu baju baru. Oleh sebab itu bukan hal yang aneh kalau di penghujung ramadan banyak mall yang ramai pemburu diskon. Pemandangan seperti itu selalu terjadi di setiap tahunnya. Bahkan tiap tahun rasa-rasanya makin tinggi saja intensitasnya.

Kini seolah tanpa adanya baju baru dan pukul bedug, lebaran serasa tidak seperti yang biasanya. Hal ini kemudian seolah jadi suatu hal yang wajib. Padahal tentu tidak. Tradisi baju baru lebaran sebenarnya punya esensi bahwa umat Islam sebisa mungkin merayakan idul fitri dengan meriah.
Karena pada dasarnya, lebaran merupakan hari raya di mana mereka yang telah berpuasa kembali suci seperti bayi, karena diampuni dosa-dosanya. Namun sayang zaman sekarang banyak orang yang salah mengartikan hal tersebut. Sekali lagi, merayakan datangnya lebaran adalah hal yang baik, namun bukan berarti harus menggunakan baju baru.
Seperti itulah, ternyata tradisi baju baru saat lebaran sudah ada sejak zaman kerajaan. Dan seperti tradisi kita umumnya, hal tersebut akhirnya terbawa sampai saat ini. Pakai baju baru di hari fitri tentu sah-sah saja, tapi perlu diingat bahwa esensi lebaran tidak hanya sebatas itu. Harusnya tak hanya outfit kita yang baru, dalaman alias hati juga selazimnya sama.
Nah begitulah kebanyakan tanggapan orang atas baju lebaran yang menjadi asumsi dasar mereka.atau ada yang dengan alasan ikut2an atau lain sebagainya. Namun sebenarnya ada tidaknya baju baru untuk lebaran itu tidak masalah yang lama pun juga tidak papa.
Tapi terkadang hal itu rasanya menjadi suatu keharusan yang di usahakan sebab telah menjadi tradisi tahunan dalam menyambut lebaran . Yang beli baju lebaran Alhamdulillah yang tidak pun tak apa. 
Yang penting hati kembali suci, saling memaafkan dan meminta maaf. 

No comments